Facebook Khusnul Tuban Jatim Hina Jogja, Netizen Geram!



Kebebasan dalam menggunakan jejaring sosial memang kadang membuat kita kehilangan kendali atas ucapan dan perkataan yang tidak semestinya dibaca orang banyak, bahkan menimbulkan kontroversi publik karena menyangkut pihak-pihak tertentu. Dan etika berkicau lewat jejaring sosial ini sepertinya masih belum ada batasannya sehingga orang dengan mudah memanfaatkan media sosial seperti facebook untuk menumpahkan perasan kesal atau suasana hati yang sedang tidak enak. Yang menjadi masalah adalah ketika status atau kicauan di medsos tersebut menyinggung orang lain atau bahkan mendatangkan kemarahan banyak orang karena menyangkut hal tertentu yang semestinya tidak layak diterbitkan. Seperti yang terjadi baru-baru ini, seorang gadis bernama ‘Khusnul Tuban Jatim’ dalam facebooknya menyebutkan kicauan yang tidak sedap dilihat, terutama oleh warga Yogyakarta karena kicauan status facebook tersebut menjelek-jelekkan Kota Jogja.

Seperti apa statusnya? Sayangnya status tersebut saat ini sudah dihapus oleh yang punya facebook, termasuk penggantian nama facebook yang mungkin bertujuan untuk menghilangkan jejak karena banyak pihak yang menghujatnya. Namun nasi sudah menjadi bubur, ganti nama di facebook dan hapus status saja sepertinya tidak cukup untuk menghilangkan kemarahan pada pengguna unternet dan masyarakat Jogja khususnya.

Alamat facebook khusnul tuban jatim: https://www.facebook.com/khusnul15agustus

Berikut petikan status kontroversial tersebut:

khusnul tuban jatim

Dan berikut facebook khusnul tuban jatim yang sudah diganti nama, namun tetap menuai hujatan dari para facebookers yang kesal akan status sebelumnya.

khusnul tuban jatim

Berikut ini adalah beragam komentar atas status menghina Jogja tersebut:

Percuma status anda di hapus, sdh pada di screen shot dn menyebar, makanya di jaga klo update status

Malu mbk ma jilbab ma status pendidikan dan tata krama . Perempuan mbk hati hati bersikap medsos itu bukan sampean buat menghina daerah .. klo jgja sperti yg anda bilang kota in g di kunjungi wisatawan asing …klo mau mnta maaf langsung mnta maaf ke orang jgja .. minta ampun ke Allah lgsg sujud jgn update d fb

Sungguh mengecewakan,kata” itu kluar dri seorang wanita yg berkrudung,berkrudunglah smpae didlm hati jgn cuman dikpala

benjang malih ati2 mbk khusnul tuban jatim menawi ngendikan. nopo malih ngelek2 kota ne tiyang sanes.. nglarani tiyang kathah..jebul jodone njenengan wong jogja mah isin dewe sesuk squint emoticon

Kae lo jenengmu rasah onok Tuban’e.
hapusen kono loh..ojo ngisin ngisini mbak.
berani berbuat harus brani tggung jawab.laen kali nk ngomong di ati2.pake jilbab tp kok koyok ngunu omgane.

vak usah bawa2 jilbab sob, namanya juga orang khilaf. saya asli jogja penuh damai bisa memaafkan. jogja tidak arogan. orangnya ramah ramah. sugeng sonten.

Ciiyeee akun Khusnol ganti nama.
Ciiiiyeeee… hoak bgt. Cuuuhh !! Sini muka loe !!

Status dihapus tp sdh pd di screenshot..akun ganti nama tp yg udah pd inbox tetep tau….Buat pelajaran bijaklah mnggunakan medsos…kalo tdk suka janganlah mnghina,apalagi efeknya mnyinggung dan mnyakiti orang banyak…

mbk khusnul gag usa takut gag usa melarikan diri atas appa yg telah mbk perbuat warga JOGJA sangat Ramah N berbesar hati jika mbk mau meminta maaf secara baik” dan mengakui kesalahan yg telah di perbuat. Kalok mbk cuma ganti nick name dan update status terus gmna masalah ini mau selesai setiap orang pasti ada pro dan kontra ada baik dan kilaf tergantung bagaimana kita menyikapi. Kalok niat mbk baik mengakui kesalahan masak iya kita gag memaafkan. Ini pelajaran lain kali jangan di ulang bukan cuma JOGJA saja namun di semua daerah lebih hati” dalam berucap dan berkomentar. JOGJA TETAP ISTIMEWA. smile emoticon

sampean dr Bojonegoro ya? wis gk usah ikut2 mas, nama Bojonegoro juga ikut tercoreng, screenshoot e kampus akper katutan. beno iki wedokan nyerahno diri. utowo metu nang media jaluk sepuro, bersihkan nama Jogja, Tuban & Bojonegoro.

Tak liat km meminta maaf sama ALLAH ,itu benar dan sangat bagus…tp sayangnya km malah tidak meminta maaf khusus pada warga JATENG dan JOGJA yg telah kamu hina…Saran saja segeralah minta maaf kewarga JOGJA JATENG di media sosial,kl perlu jg di media cetak,kl di JOGJA bisa di “KEDAULATAN RAKYAT” atau ” TRIBUN JOGJA” itu bs mewakili,dengan niat baik INSYA ALLAH akan bs berakhir baik jg….#HanyaSaran.



loading...

Leave a Reply